Gadis Senja

Online Speed Dating

Foto: freepik.com

Entah mengapa kubiarkan sahabatku, Anthony, mendaftarkaku untuk ini. Kakak kembarnya, Andrea, bahkan telah membantuku yang tomboy berdandan demi sesuatu yang mereka sebut ‘kencan kilat’. Menurutku itu agak konyol. Maksudku, bagaimana itu bisa berhasil? Lupakan kencan kilat. Bertentangan dengan judul rom-com murahan “How To Lose A Guy In 10 Days”, aku bisa melakukannya lebih cepat dari itu.

Bagaimana cara kehilangan seorang cowok dalam sepuluh detik:

Cowok: “Hai.”

Aku: “Dah.” (lalu kabur)

Yang terparah, pandemi # Covid19 ini telah mengubah hampir setiap aktivitas menjadi daring sebanyak mungkin. Sekolah, pekerjaan, dan sekarang … bahkan berkencan.

Ayo, Ree,” Andrea mendorongku. “Tidak mungkin seburuk itu. Kamu hanya belum pernah bertemu dengan orang yang tepat. “

Aku belum bertemu dengan orang yang tepat. Aku yakin sudah mendengarnya sejak akhir usia dua puluhan. Kakak perempuanku yang lebih tinggi, lebih ramping, selalu beruntung dengan pria – dan sekarang dia sudah menikah. Seolah itu belum cukup, banyak orang tidak pernah berhenti mengingatkanku untuk melakukan banyak hal untuk mendapatkan pria dengan lebih mudah:

1. Menurunkan berat badan. (Ya, mereka mengatakan ini sepanjang waktu!)

2. Jangan terlihat terlalu menakutkan. (Apa sih maksudnya itu?)

3. Berusaha untuk tidak terlihat gampangan.

“Omong kosong!” Anthony keberatan. Soalnya, si kembar adalah beberapa alasan aku masih bisa bertahan hidup di negara tempat bodyshaming diwajarkan. “Jadilah dirimu sendiri. Kamu memang harus menampilkan diri dan jadilah yang terbaik. Orang yang tepat akan melihat kamu, kok. ”

“Dan jika tidak?” Aku tidak bermaksud untuk terdengar pesimis. Aku hanya ingin realistis seperti biasa. Andrea memelototiku sambil memperbaiki rambut keritingku.

“Seenggaknya kamu masih punya ide untuk ditulis di blog.” Gadis bermata cokelat dengan rambut keriting gelap itu meringis. “Meskipun menurutku kamu perlu menulis sesuatu yang lebih positif.”

Aku memutar mataku. Dalam hal menulis, aku tidak pernah bisa berbohong. Aku lebih suka jujur ​​dengan perasaanku di blog. Tahu ‘kan, orang-orang pada bilang kalau perasaanmu itu valid.

“Selesai.” Andrea selesai mendandaniku dan mundur. Aku berbalik di kursinya, memperhatikan si kembar menatapku dengan kritis. “Ant, bagaimana menurutmu?”

“Terlihat cantik,” saudara kembarnya setuju. Kemudian mereka berdua terkikik, sebelum Andrea berkata, “Semoga berhasil. Silakan pakai komputerku sepuas mungkin. ”

Si kembar keluar dari kamar Andrea dan menutup pintu, meninggalkanku sendiri. Aku menghela napas dalam-dalam sebelum beralih ke MacBook Andrea. Di sana, sudah ada situs kencan. Aku – atau lebih tepatnya, Andrea – sudah log on sendiri. Dengan enggan, aku pergi ke forum mereka, di mana kencan kilat akan dimulai.

Oooke … siap-siap ambyar, deh …

Kencan kilat dimulai dengan pembawa acara menyapa kami semua peserta. Tentu saja, selama kencan kilat online, kami akan diawasi. Setiap pasangan akan mendapatkan waktu hingga 30 menit untuk mengobrol sebelum kami dapat memutuskan apakah kami akan melanjutkan koneksi lebih jauh atau beralih ke orang lain.

Baiklah, anggap ini sebagai acara ‘kumpul para lajang’. Di satu sisi, memang begitu. adanya

Awalnya, rasanya agak canggung. Orang pertama adalah seorang laki-laki berpenampilan biasa dengan penampilan rapi dan senyum malu-malu. Kami sempat mengobrol, tapi ternyata kami tidak cocok sama sekali. Apalagi, dia pamit 15 menit sebelum waktunya habis.

Kenapa aku setuju dengan ini?

Lalu datanglah yang kedua … dan ketiga … dan keempat … dan lebih banyak lagi … Aku mulai santai dan percakapan mengalir secara alami. Beberapa dari mereka tampak baik dan baik-baik saja, dan aku dapat membayangkan diriku bergaul dengan mereka suatu hari nanti. Terlalu dini untuk mempertimbangkan kata cinta. Tidak, belum. Tidak semudah itu.

Kemudian, muncullah dia.

Tidak, dia bukan pangeran menawan. Bahkan, dia memiliki bekas luka berwarna merah muda yang cukup terlihat di pipi kanannya – dari hidung hingga telinganya. Namun, kesan pertama yang meresahkan itu segera digantikan oleh senyumnya yang ramah dan hangat. Aku otomatis tersenyum kembali.

“Hai.”

“Hai,” jawabnya. Kemudian, yang mengejutkan, dia hanya menunjuk ke bekas lukanya. “Coba tebak, kenapa aku bisa sampai dapat luka begini?”

“Itu topik pembuka andalan, ya?” Aku tidak bisa menahan diri dan terkikik. Oke, inilah laki-laki yang tidak mengasihani dirinya sendiri meski ada bekas luka. Dia juga tertawa.

“Kelihatan banget, ya? Biasanya orang merhatiin ini duluan. “

“Yah, aku baru ngeh setelah kamu menunjuknya.” Itu bohong, tapi aku tidak ingin dia merasa lebih minder daripada sebelumnya. “Tapi kamu nggak perlu cerita sebabnya sekarang.”

“Apakah itu berarti kita bakal ngobrol lebih lanjut soal ini?”

Yang mengejutkan, mengobrol dengan laki-laki ini ternyata seru. Dia cerdas dan cukup santai. Pada akhirnya, kami bertukar kontak dan aku tetap online sampai kencan kilat itu berakhir.

Anthony dan Andrea bakalan senang, meskipun mereka mungkin akan sering mempertanyakan kewarasanku. Dari semua peserta yang berpenampilan tidak terlalu buruk dalam kencan kilat online itu, mengapa harus dia?

Jawabanku?

Dia tidak menyinggung posturku yang gemuk dan meminta email dan nomor teleponku terlebih dahulu. Dia mungkin tertarik padaku, bukan?

Mari kita lihat apa yang terjadi selanjutnya …

–           Tamat –

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.